Koq lapar ya…

Ya jelas dunk, secara ini sore hari di bulan puasa gitu loch. Hehe, masih 2,5 jam lagi kurang lebih, siip dah! Iya gak… Bener atau betul?πŸ™„

Pikiran atau ungkapan semacam tadi saya yakin cukup sering melintas di kepala kita. Tiap sebentar ngeliat ke arah jam (baik itu jam dinding, jam tangan atau jam yang lain). Ungkapan, “yach, masih lama e“, atau “duh, koq lum juga sich” begitu ramai, pantul-memantul di dalam rongga batin kita…

Ah, nggak… Nggak juga. Saya nggak gitu koq. Saya seakan “mendengar” beberapa orang mengatakannya. Ya cuma seolah-olah saja sih. Mungkin benar. Atau, katakanlah, memang iya benar, ada di antara kita yang sedang berpuasa ini, yang tidak terpengaruh oleh lapar lalu tiap sebentar nge-check jam. Mungkin karena telah biasa. Saya bisa jadi orang semacam itu.

Lha, koq bisa?

Saya telah terbiasa bertahun-tahun berada dalam pola makan yang “kurang sehat” (menurut klaim orang pintar). Saya tak kenal sarapan. Hanya ada makan siang (jam 11an atau sesaat setelah sholat duhur) plus makan malam (setelah maghrib atau isya’). Mungkin karena jam masuk di SMP saya yang terlalu pagi, jam 6.30 (bayangkan coba). SMA saya sama saja. Karena jarak yang cukup jauh, saya harus berangkat sebelum sarapan siap. Paling gak mau terlambat sekolah; malu, kena hukum, dan mungkin malah sakit di perut (karena habis sarapan trus ngebut).

Ah, seperti biasa, marilah kita tumpahkan kesalahan kepada pihak lain.:mrgreen: Salah ibu, mengapa sarapan tak bisa siap lebih pagi. Salah sekolah saya, kenapa sepagi itu…, kayak apa aja; sok rajin… Salah guru sekolah saya, mustinya maklum ama anak cakep yang rumahnya jauh ini. Pokoknya inget ama The Golden Rulesβ„’Β seperti yang pernah tersablon di kaos OSPEK kampus saya, tahun 1997. Ini yang saya maksud:

Β 

  • Pasal satu; Panitia tidak pernah salah.
  • Pasal dua; jika Panitia salah, silahkan lihat pasal satu.
  • Pasal3; No comment!!

Β 

Hahaha…πŸ˜† Lucu gak?

Tergantung… Bisa lucu, dan lebih seringnya tidak, kalau saya mikirin ulah kita akhir-akhir ini (inget lho, saya nggak sebut “ulah pejabat“, tapi saya sebut “ulah kita“; tentu saja termasuk saya).

Hm, kembali ke judul artikel; soal rasa lapar… Saya mungkin bisa pamerkan kekuatan itu (untuk tak merasa terganggu oleh lapar walau ini jam 4 sore kurang dikit). Namun, untuk bahan renungan kita semua saja, ini puasa emangnya cuma mbulet di sekitar soal mampu gak mampu untuk gak makan, dan gak minum saja? Hebat… Jika betul demikian, saya tak perlu terlalu kuatir atas kualitas puasa saya 17 tahunan ini; it is okay. Ya khan…

Sayangnya tidak. Kemampuan kita tidak makan dan minum hingga menjelang maghrib nanti, baik dengan atau tanpa sering melirik ke arah jam, sama sekali bukan hal hebat —jika cuman gitu. Tidak, sama sekali gak cool, gak hebat. Yah, minimal sampai kita meresapi dan menyadari bagaimana orang yang maghrib nanti nggak jelas akan makan dan minum apa. Simak cerita berhikmahnya di sini. Di bulan ini kita diajari untuk sabar, tapi tak cuma sebulan ini saja. Juga agar kita dermawan, tapi bukan sekarang ini saja. Sampai-sampai bulan suci pun dipolitisir; yah, mungkin kebetulan saja. Mungkin…πŸ™„

Oh tidak, saya salah tulis lagi. Bukan “maghrib nanti”; ini bulan puasa, mereka —yang kurang mampu— agak “beruntung”. Masjid-masjid pastilah menyediakan makan dan minum (walau sekedarnya). Maksud saya bukan “maghrib nanti”, tetapi di hampir tiap maghrib selama kira-kira 11 bulan ke depan. Faham maksud saya yachπŸ˜‰

Kita bak malaikat. Bulan ini saja tapi. Dan mereka yang kurang mampu, saat ini tercukupi, untuk bulan ini SAJA. Selanjutnya, begitu “huru-hara” lebaran selesai, akan kita lihat acara yang juga pernah waktu saya di-OSPEK dulu, yakni: “dunia terbalik”. Oh my…πŸ˜•

Malam nanti jika perhitungan saya tak salah, adalah malam ke-9. Mungkin beberapa dari kita telah ada yang mulai menyaksikan fenomena “rutin” bulan Ramadhan ini. Antara lain, shaff mengalami “kemajuan” yang menggembirakan (setan, kali ya?). Jangankan koq menunggu setelah lebaran, lha wong lepas dari maghrib saja ada koq yang “kembali menjadi evil“.

10 hari pertama akan segera berlalu. Dan kita tinggal punya 20 lagi. Mari manfaatkan yang tersisa itu dengan sebaik mungkin. Siapa yang berani menjamin dirinya masih punya kesempatan bertemu Ramadhan 1430 H? Dan terpenting, kita memohon kepada-Nya agar pencapaian positif kita bulan ini (“aminn” donk!) tidak reset kembali ke nol setelah lebaran nanti. Dosa antara kita tentu musti di-reset, tapi hal-hal positif, ya jangan dong…πŸ˜€

Akhirnya, selamat berbuka sebentar lagi insya Allah. Pilihlah kurma, kalau ada; jangan “berbuka puasa” dengan “datingseperti anggapan salah satu tokoh komik iniπŸ˜†

Dan, jangan lupa pula: jaga dan pelihara kelaminmu masing-masing seperti komentar pak Mike di cerita lucu satu ini. Serius niy…πŸ™„πŸ™‚

Note: date bisa berarti kurma, juga bisa berarti kencan atau tanggal.

16 responses to “Koq lapar ya…

  1. Comment ya….he..he
    Sy rasa gk hanya P.Fath yg pola makanya gk normal ….. sebagian besar anak kul / anak kos rata-rata juga sama pola makanya kayak yg P.Fath ceritaiin di atas…he..he pengalaman pribadi…
    Sy dan temen2 di mlg jg sama rata2 kl sarapan jam 11an trs makan lg kl menjelang/sekitr habis magrib…

    Hebat… Jika betul demikian, saya tak perlu terlalu kuatir atas kualitas puasa saya 17 tahunan ini; it is okay.

    Sama kl gitu, sy jg berfikir gtu; gk perlu kuatir dg kualitas puasa sy dunk… Yg sulit kan bagaimana kita bisa jadi lebih baik dari pada sebelum Ramadhan sampai datang Ramadhan selanjutnya or istilahnya bagaimana kita bisa tambah baik dari hari sebelumnya; kl mang bisa berarti puasa kita sukses kayaknya. Gitu menurut ceramah yg sy denger….

    Aduh P.Fath sebut2 ospek lg… Tuh kenangan masa Silam… Jd keinget lg or ketawa dw dengar kt OSPEK… Inget ketika Exekutor marah2 trs baca peraturan 1. bahwa panitia tidak pernah berslah… Xixi… Sampai2 saking pegelnya sempat terlintas di fikiran bagaimana ya kl jd pacarnya or dpt suami exekutor. Jadi pny cita2 pingin dapat exekutor… Xixi… Wkt itu masih lugu2nya… Jd aneh2 pikirannya padahal kan exekutor hanya ada di OSPEK… Pasti P.Hyorinmaru lebih ketawa lagi jika habis ini buka salah1 link di blog ini (cari link di blog ini yg ada cerita mengenai ospek dan exekutor)… Kalau paham pasti senyum2… Xixi…

    URL saya gk sy pasang lg di Comment, “sungkan”…

  2. huahahaaha……
    sorry saya agak telat membaca tulisan ini
    sesuai dengan judulnya saya pun merasa hal yg sama
    ‘koq lapar ya…,
    lha iyalah wong berbuka masih sekitar 4,5 jam lg

    tulisannya sangat inspiratif dan kompilatif, thanks

  3. @ Ukhti Indah:
    Ya ya ya… *manggut-manggut*
    Saya faham koq. Begitu membaca ini:

    …Sampai2 saking pegelnya sempat terlintas di fikiran bagaimana ya kl jd pacarnya or dpt suami exekutor…

    maka langsung ke “sana” pikiran sayaπŸ˜†
    *maaf buat pembaca yg laen, link tidak saya tampilkan soalnya “SARA”. Hehe…*πŸ™„

    @ warmorning:
    Hehe, iya 12 tahun. Saya di-OSPEK 1 tahun sebelumnya, trus melihat OSPEK ’97 seperti itu. The Golden Rules™ itu tuh kayaknya populer banget ya di mana-mana…πŸ˜†

    @ mikekono:
    Terimakasih pakπŸ˜€
    Hari-hari yg lalu khan isi botd tentang ramadhan melulu, jadi saya bisa cepat mengakses artikel-artikel tentang itu…πŸ™‚

  4. Akhi Fath…
    Bisa beri masukan….saya lagi bingung buat PTK….kira2 ambil judul apa ya??? cuz wkt praktek ngajar TIK sy gk menemui kendala apa2..siswa2 lsg nyantol kl diterangin kendalanya cuman ketika pelajaran mereka suka Friendsteran, akses internet mau diputus lah gmn org materinya tentang internet…bahkan materi yang ada sudah dikuasai mereka cuz materinya mengenai upload, download, buat email, koneksi internet, lah mereka ud pny Friendster kan berarti materi2 tsb uda dikuasai.
    Metode yang sy gunakan ya demonstrasi,setelah demostrasi dan nerangin saya keliling lihat kemampuan siswa dan menerangkan secara personal bagi yang blm paham.

    Kalau akhi ada ide dan ada contoh PTK mohon bantuanya ya

    xixiπŸ˜€ kan akhi yg udah pengalaman ngajar dan udah pernah buat PTK..Tlg masukannya ya Akhi…cuz tgl 15 harus uda dikumpulin. tgl 22 sep uda selesai PPL nya…

  5. @ Yella-chan:
    Ah, mana… Saya gak cakep koq…πŸ™„
    Itu khan dicoret kata “cakep”-nya…πŸ˜† *barusan*πŸ˜†

    Saya justru ga masalah ama laparnya, tapi ngantux-nya…
    Kalo dipake nge-game AOE sembuh…πŸ˜†

    *argh, kebanyakan ketawa…*πŸ˜•

    @ Ukhti Indah:
    Hngg…
    Saya ga punya e. Gak diajar itu kayaknya dulu, waktu kul AKTA IV. Yach, maksutnya ada disinggung materinya tapi ga mendalam; ga dikasi tugas juga. Ga ada PPL juga (cuma demo ke sesama temen peserta kuliah aja). Maklum, yang saya ikuti itu program “special”, bukan yang reguler…

    Jadi, ampe sekarang malah masih ga punya gambaran ttg PTK itu. Saya “mengalir” aja kalo ngajar (soale kalo “mampet” itu berarti masalah). RPP ada. PTK gak ada or ga pake…πŸ˜•

    Jika yg dimaksut adalah berbagi pengalaman konkret, terutama ttg masalah-masalah kenakalan & keliaran mereka dalam menggunakan fasilitas sekolah, yach, bisa aja. Saya juga ada ide *dr dulu ide mulu…*

    Ntar, posting khusus aja; mungkin artikel baru setelah ini, ttg itu aja *mikir_mode=On*πŸ™„

    @ asyhadione:
    Ora!!😈
    Wis dikandhani “ora” koq ngeyel. Iku lho delengen, wis tak coret *lagi wae ikiy mau sich…πŸ˜† *

    Bersaing?
    Ah, nggak ah…
    Selera kita khan beda…πŸ˜›
    Antum itu bersaing ama akh Doddy aja…πŸ™„ *apaan sich*

    @ herr:
    Syukurlah akhirnya ketemu, kalo gak, khan repot… Sungkan saya, iya khan. Coz letaknya di dalam…πŸ™„

  6. ——
    Selera kita khan bedaβ€¦πŸ˜›
    Antum itu bersaing ama akh Doddy ajaβ€¦πŸ™„ *apaan sich*
    ——

    woalah..
    Siapa yang bersaing akh?, “tujuan” kita kan beda.
    jadi, saya masih di “titik aman”.
    hahaha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s