Kado pernikahan, apa ya?

-D

Ini contoh aja; isine kira-kira apa ya itu😀

Sebagaimana yang kita ketahui bersama, ini masih masanya bulan di mana orang menyelenggarakan pernikahan; musim kawin, kalau istilah biologinya. Hehe, maksud saya, musim nikah *halah*:mrgreen:

Bulan penderitaan, khususnya buat saya loh:mrgreen:

Menderita koq ketawa (saya menduga sebagian yang membaca bertanya-tanya seperti itu). Yach, ketawa barangkali bisa mengurangi beban penderitaan itu, mungkin sedikit dari itu, mungkin juga banyak.

Ah sudahlah, ini bermula kemarin sore waktu saya ada di acara pernikahan teman lalu mas Her mengirim SMS,

assalaamu’alaykum, mas mo nanya neh. kan ada temen akhwat yg mo nikah, enaknya dikasih hadiah apa ya?

Hm, karena sedang di acara seperti itu saya belum bisa memberi jawaban, lagian saya blank juga, apa ya, yang cocok atau sesuai gitu…

Memberi sesuatu (hadiah maksudnya) entah apa pun itu kejadiannya tentunya sebisa mungkin memenuhi ini: cocok, sesuai, berguna atau bermanfaat, murah atau terjangkau oleh kita (yang hendak memberi) dan… nggak malu-maluin😉

Murah, sudah jelas ya; carilah sesuatu yang kalau hendak dibeli atau pun dibuat (sendiri) ntar tidak malah bikin jadi defisit. Ini tergantung tiap orang jadinya, karena mas Her anak kost (istilah saya) yaa mustinya ntar memakai standar anak kost. Tapi ndak juga, jika memakai strategi “patungan”, bisa-bisa terwujudlah sesuatu yang “di luar standar anak kost”, hehe… Berbelit-belit ah. Pokoknya tau sendirilah batas kemampuan diri, gitu aja😀

Lalu, soal “nggak malu-maluin” itu maksud saya teknis belaka. Pikirkan, memberi hadiah jam, dengan kiasan agar yang bersangkutan menghargai waktu, mengingatkan kalau jatah waktu kita di dunia ini begitu singkat, bla… bla… bla… tapi, tapi nih, kita lupa memastikan jam tersebut agar off saja. Jadi deh, tiap jam dia bunyi (khan ada tho yang tiap jam bunyi, bahkan tiap setengah jam, ada juga). Apalagi alarm, wah, keterlaluan; lepas dari salah siapa yang sedemikian gilanya ngeset alarm…😆

Sebaiknya baterai dilepas, dimasukkan boks kecil tersendiri (masih di dalam kotak kadonya tentu saja, nggak perlulah kotak kadonya dua: satu jam, satu baterainya, hehe). Pokoknya, aspek security deh… Nah, itu tadi contoh hadiah yang murah, dan cocok saja sebenarnya, tapi malu-maluin…😆

Hal terakhir adalah yang tersulit, buat saya tapi (mana tau buat orang lain malah mudah saja). Yaitu tentang kecocokan, kesesuaian, relevansi… Dan, akhirnya itu terkait juga dengan apakah si barang nantinya akan berguna atau tidak bagi yang bersangkutan. Memberi kado berupa jam (contoh tadi) kepada temen yang profesinya tukang reparasi jam? Wah, yang bener aja deh, kayak gak ada yang lain saja😀 Walau temen kita bukan seorang tukang reparasi jam yang “kantornya” di pojok alun-alun katanlah begitu, misalnya ia direktur pabrik yang memproduksi ROLEX, hadiah berupa jam akan terasa gimanaaa banget gitu… ^^ Apalagi jika itu mereknya atau capnya “Suling Gading™”. Ah, ini merek brem yach, ngawur saya… ah, tapi khan misal…😆

Pokoknya, coba pikirkan sesuatu yang paling sesuai…

Kita mungkin bisa menghubungkan hobinya dengan barang apa yang mungkin ia butuhkan, atau ia sukai. Kutu buku, jelas, suka buku; buku adalah “makanan” (namanya juga kutu buku, kalau pinjal sih makanannya darah). Buku apa, ya terserah; ada jenis kutu buku yang doyan segala macam buku, ada juga yang pilih-pilih bahasanya dan bahkan ada yang cuma nafsu ama buku yang membahas topik tertentu. Nah, ini ada hubungannya lagi dengan bidang yang ia dalami ^^ Orang yang mendalami psikologi akan suka buku psikologi. Tapi saran saja: jangan terlalu bersandar pada strategi hubungan kompetensi dengan hadiah berupa buku, soalnya, bisa jadi ia sudah punya hampir segala macam buku tentang kompetensi dia sendiri:mrgreen:

Saran lagi: coba pakai saja pendekatan menurut hobi; apa hobinya? Mancing? Mungkin membelikan buku yang bagus tentang “cara memacing yang benar” akan bermanfaat. Tapi emang ada akhwat yang hobi mancing? Ah, hobi memancing ikan tentunya tak masalah😀 Bisa bikin usaha kolam pemancingan di rumah… ^^

Jika khawatir ia sudah punya buku semacam itu, ya cobalah membelikan pancing yang bagus. Kutu buku itu umumnya (seperti wajarnya orang lain juga) mendahulukan profesi dibanding hobi, jadi kemungkinan ia sudah punya buku bagus tentang “cara memancing yang benar” lebih kecil, dibanding membelikannya buku “psikologi komunikasi”; ini buku kuliah, jadi sebagai kado ini benar-benar kado yang buruk, nggak sesuai maksud saya, sebab ia PASTI sudah punya buku ini sejak awal kuliahnya dulu. Tapi coba tanya saja, misalnya, apakah buku pegangan kuliahnya dulu ada yang hilang atau rusak, dan apa judulnya…😆

Ah, yang penting, kalau memang temen tersebut bener-bener “temen” buat kita, pasti kita cukup tau apa sih yang kira-kira ia butuhkan. Seorang akhwat mungkin akan butuh buku-buku, secara menuntut ilmu itu teteup harus jalan tak peduli nikah atau apa kek… Jika ia bukan kutu buku, biarlah, ia atau suaminya mungkin satu saat butuh mencari rujukan untuk menyelesaikan “masalah penting dan gawat”. Ustadz/ah bisa diandalkan, namun buku adalah “P3K” menurut saya; ia ada di rumah, benda mati (artinya bisa dihubungi setiap waktu tanpa perkecualian). Ustadz/ah adalah manusia, ada saatnya tak bisa diganggu…😉

Akhwat tentunya (saya kira sih) akan senang dengan pakaian bagus, yah, tentunya satu set sebaiknya; nggak cuman kerudungnya aja…😀

Sebagai penutup, in my humble opinion, jika memang teman sekali lagi, apa pun tak masalah. Yang ngasih tentu tak akan membungkuskan bom untuk seseorang yang ia sebut “teman”. Sama, yang menerima pasti tak akan komplain walau yang ia lihat nantinya ternyata “sesuatu yang kuno, dan ia sudah punya, beberapa malahan”. Gak masalah. It is okay…🙂 Kalau saya yang menerima, saya akan terima tanpa protes dech *ngarepin hadiah*😆

Hadiah, adalah ungkapan cinta, betul tak?🙄

24 responses to “Kado pernikahan, apa ya?

  1. Yang paling praktis itu sebenarnya adalah ngasih duit aja langsung. Khan bisa dipakai buat beli apa yang diperlukannya. Tapi biar afdol duitnya harus cukup buat beli satu mobil. Kurang-kurang dikit nggak pa pa lah.

  2. Hadiah, adalah ungkapan cinta, betul tak?

    betul mas, dengan saling memberi hadiah akan tercipta rasa kasih sayang di hati setiap insan.

    suka diberi hadiah adalah fitrah manusia. kalau seandainya kita suka dengan hal tersebut, kenapa kita tidak suka memberi hadiah?

  3. kalo saya nanti nikah mau kadonya rumah plus isinya…
    whehehehe….
    kalo ga itu… mmmmmmmmmm…. apa ya…
    do’a aja deh tapi plus lain-lainnya..
    mau kasih hadiah????
    *GR banget*

  4. @ jepun:
    Klasik. Kuatirnya, udah banyak yg ngasih piring+gelas; khan butuhnya paling pol berapa tho? 2 lusin udah turah-turah😀
    Kcuali klo mo buka restoran or warung makan, hehe:mrgreen:

    @ wku:
    Sprei?😯
    Bener juga yaa…😆 *piktor nih saya*

    @ Rafki:
    Betol pak, jaman sekarang orang suka praktisnya aja, yg gampang dibawa… Acara nikahan temen saya kemaren itu juga gitu, duit… Konvensi di tempat kerja saya ttg ini cuma 1 aja: sumbangan duit (sumbangan, tapi berasa “wajib”, hehe). Auto debet sih, dipotong langsung dr gaji/honor…🙂

    @ syelviapoe3:

    Wah repot juga kalo untuk beli kado harus pake pemikiran secara mendalam, ya…?

    Hehe, saya khan INTP tho Sist😀

    …Biasanya kalo saya..patungan sama temen….maklum masih jaman kuliahan…

    Yup, agree… Sedikit, sedikit; lama-lama jadi bukit😀

    @ asyhadione:

    patungan adalah jalan paling enak..
    klo malu-maluin: kan bareng2
    klo bagus, bisa nyombong yg ngemodalin duluan

    Antum rupanya biasa gitu ya Akh…😈 *nuduh*

    @ herr:
    Udah diputuskan mas, apa akhirnya?
    Beli apa? Sprei?😆

    @ nengthree:

    kalo saya nanti nikah mau kadonya rumah plus isinya…
    whehehehe….
    kalo ga itu… mmmmmmmmmm…. apa ya…
    do’a aja deh tapi plus lain-lainnya..
    mau kasih hadiah????

    Heee…😯
    Lha saya khan yg minta tho…
    Gini aja, kita barteran; saya ngasih rumah (-rumahan), trus Ukhti ngasih saya apaa…😀

    @ achoey sang khilaf:
    Wah, hadiahnya “cinta”, Bro…
    Apa tuh maksudnya?
    Kueh tart berbentuk hati kah?🙂

  5. kemarin waktu daurah ada buku bagus
    judulnya kalo ga salah sih “bingkisan untuk kedua mempelai” kayaknta cocok banget buat hadiah pengantin baru, didalamnya ada pembahasan tentang cara melamar, malam pertama, adabj*ma dan lain lain deh.. ini bukan buku jorok, tapi ini buku tentang bagimana menjalani hidup setelah nikah secara benar menurut islam (insyaallah) . tapi kemarin bukunya masih mahal je.. sekitar 50000.
    insyaallah kalo ada yang nikah bagus tuh buku.
    PS:kalo belum niat nikah mohon jangan baca buku ini dulu.

  6. kemarin waktu daurah ada buku bagus
    judulnya kalo ga salah sih “bingkisan untuk kedua mempelai” kayaknta cocok banget buat hadiah pengantin baru, didalamnya ada pembahasan tentang cara melamar, malam pertama, adabj*ma dan lain lain deh.. ini bukan buku jorok, tapi ini buku tentang bagimana menjalani hidup setelah nikah secara benar menurut islam (insyaallah) . tapi kemarin bukunya masih mahal je..
    insyaallah kalo ada yang nikah bagus tuh buku.
    PS:kalo belum niat nikah mohon jangan baca buku ini dulu.

  7. @ Sadat:
    Ah udahlah, nabung aja buat saya (loh??, hehe…). Kalo tiba waktunya, njenengan saya undang pokoke ^^

    @ ekonugroho:
    Wah, destruction_mode dan initiating_war diset On nich Bro…😈

    @ candra:

    …judulnya kalo ga salah sih “bingkisan untuk kedua mempelai” kayaknta cocok banget buat hadiah pengantin baru, didalamnya ada pembahasan tentang cara melamar, malam pertama, adabj*ma dan lain lain deh.. ini bukan buku jorok, tapi ini buku tentang bagimana menjalani hidup setelah nikah…

    Tentang “cara melamar”, ini complicated; dibilang salah, wong si lelaki masih bisa mengambil istri lagi (baik setelah istrinya yg sekarang meninggal atau tidak –poligami maksudnya). Dibilang betul, koq apa iya… Maksud saya, kebanyakan orang gak poligami) scara poligami itu berat dan, sekali lagi complicated), jadi tujuan mengajarkan “cara melamar” itu kesannya jadi obsolete *thinking_mode too much*
    Kalo memungkinkan sih, buku semacam itu diberikan (atau dihadiahkan) sebelumnya. Gimana tau orang yg tepat buat dikasih hadiah… *ada yg tanya gitu* Ya probing dong. Probing, a.k.a scanning gitu…🙂
    Contoh gratisnya: saya (hehe, menghemat energi utk probing).
    Note: arti “scanning” juga bisa diperoleh di sini (entri terakhir).

    …tapi kemarin bukunya masih mahal je.. sekitar 50000…

    Patungan, murah jadinya… ^^

  8. Hadiah..?
    Saya pikir g ada yang se”indah” doa.. ^_^
    Tapi klu yang berwujud, saya lebih pilih memberi AlQuran..
    InsyaALLAH bermanfaat sepanjang zaman..😀

  9. @ purpleheart:
    Kalo gitu saya pesen aja dr sekarang; buat Yuan, tolong jangan kasi saya Al-Quraan (lagi).
    Hehe…😀
    Udah ada 2 nih…:mrgreen:

    @ Melati:
    Wah sepertinya udah terlambat mbak🙂
    Acara temennya mas Her udah lewat (dugaan saya aja).
    Tapi ide bagus; kalo itu temen saya, kyaknya saya pesen agar ditulisin nama mereka aja😀

    *siip*🙂

  10. Mau bales komen yang panjang ah, dah nikah soale. Biarpun dah telat, masih butuh ngado to? Buat INTP (takirain panganan dari Solo,kerak nasi yang digoreng tu :p ) bisa jadi pertimbangan kalo mau ngado lagi. Mau bulan syawal, musim kawin juga.
    1. Gelas : Bener, turah2. Saking banyaknya yang saya terima, saya jadikan “souvenir terima kasih” buat tetangga2 saya yang sudah bantu perhelatan pernikahan saya. Sudah disibukkan minimal selama 3 hari gitu lo. Apalagi saya mau diboyong suami, mosok mau repot2 pindahan bawa pecah belah gitu?
    2. Sprei : Betul, kita bakalan butuh. Jangan piktor dulu, hanya bapak-ibunya saja ga terlalu kotor. Tapi kalo dah punya putra seperti saya, seminggu bisa cuci sprei min 3x, kena bak+bab
    3. Buku : Seneng sih, nambah koleksi saya. Cuma sebaiknya lebih kreatif milih judul. Mosok semua temanya tentang nikah dan parenting, dari sekian judul isinya itu-itu aja. Setuju juga kalo tema nikah sebenarnya sudah ga update buat yang dah nikah. Coba mbok tentang home decoration, resep-resep masak, dll. Masalah rumah tangga kan banyak to (ada buku yang saya incer jadi kado malah ga ada, akhirnya beli sendiri, inisialnya “s.u”)
    4. Jam : Saya dapat 3 jenis, jam tangan sepasang, dinding dan meja. Memang berguna semua. Tapi sebaiknya yang agak branded, kayaknya sih patungan anak kos ga bakalan sanggup🙂. Bukan sok, tapi sayang kalo baru sebentar dah soak.
    5. Album foto : meskipun remeh+murah, berguna banget lo.
    6. Alat-alat masak : kalo patungan,bisa beli yang barangnya bagus. Usefull!
    7. Hiasan dinding : abadi tapi kurang membantu.🙂
    8. Bagaimana kalo yang mau dikado sudah kaya duluan? Ga butuh tetek bengek spt itu, mau amplop uang pun kelihatan “kecil”? Saya bagi ide, kemarin saya ngado temen akrab saya yang juragan tambak di Pantura dengan lukisan karikatur+piguranya. Dapet gambar mempelai dari foto prewedding undangannya. Karikatur lo ya, bukan lukisan wajah. Hasilnya dia seneng banget (langsung sms setelah kado dibuka) dan dipajang di kamarnya.
    9. Matur nuwun atas komen “non INTP” di blog saya. Jangan langsung judge diri sendiri berdasar postinge Pak Romi. Kalau kita bisa mengkondisikan lingkungan, banyak orang “baik” saling bantu+mengingatkan, satu langkah menuju cita kan?

  11. ƗƗƗƗɑɑɑ…ƗƗƗƗɑɑɑ…ƗƗƗƗɑɑɑ…ƗƗƗƗɑɑɑ…
    Lucuu…lucuuu….gaya komedinya selera gue bgt…..
    (Ga nyindir tips kadonya…soalx binngungin..pusing…ujungnya ga jelas hahaa….)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s